Kereta Literasi #7: Tentang Kamu

Kereta Literasi #7: Tentang Kamu

Catatan Minggu,.18 Juni 2017/23 Ramadhan 1438 H

Di toko buku kemarin, tantenya Estha membeli novel Tentang Kamu karya Tere Liye. Covernya sungguh tak menjelaskan cerita yang terkandung di dalamnya. Cuplikan novel di cover belakang membuatku berpikir, ah palingan kisah cinta sederhana ala Tere Liye.

32467509

blurb2btentang2bkamu

Ternyata oh ternyata,, isinya,,,

di psotingan selanjutnya yaa hehe

#GameLevel5

#Tantangan10Hari

#KuliahBunSayIIP

#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

 

 

Kereta Literasi #6: Kunjungan impulsif ke Toko Buku

Kereta Literasi #6: Kunjungan impulsif ke Toko Buku

Kunjungan Impulsif ke Toko Buku

Sabtu, 17 Juni 2017/22 Ramadhan 1438 H

Di siang hari yang terik, tiba-tiba tercetus ide dari lisan bunda untuk jalan-jalan ke toko buku! Estha langsung menyambut ide ini dengan merengek pada ayahnya. Minta diantar ke toko buku pakai mobil hehe. Dasar anak 3 tahun, anggapannya setiap yang diingnkan harus dikabulkan saat itu juga! Alhamdulillah ayahnya sabar membujuk. Akhirnya Estha tertidur. Sorenya, saat cuaca sudah lebih bersahabat, barulah kami berlima (ayah, bunda, Estha, tante, dan mama) berangkat ke toko buku di mall dekat rumah.

Bagi kami, toko buku adalah replika surga (halah). Kami senang melihat-lihat dan berkelana di dalamnya. Estha segera mengambil buku Seluk Beluk Dinosaurus dan tak mau pindah ke lain hati buku. Di rumah, buku ini dibawa kemana-mana dan minta dibacakan setiap bunda ada waktu luang hoho.

img_20170517_123645
dari situs zanafa.com

 

Sementara itu, buku incaran Bunda tidak ada di toko huhu. Jadilah malam itu bunda mencukupkan diri membaca ebook (gratis) Fiqih I’tikaf: Hukum dan Keutamaannya karya Syaikh Abdullah bin Abdur Rahman Al Jibrin yang didistribusikan Yayasan Al Sofwa. Semoga pahalanya mengalir pada penulis, penerjemah, dan segenap pihak yang terkait dengan ebook ini. Aamiin. Semangat berburu lailatul qadar!!

#GameLevel5

#Tantangan10Hari

#KuliahBunSayIIP

#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

 

Kereta Literasi #5: Living Books

Kereta Literasi #5: Living Books

LIVING BOOKS

Jumat, 16 Juni 2017/21 Ramadhan 1438 H

Estha minta dibacakan Ensiklopedia Pengetahuan Dunia hari ini. Buku besar bersampul merah itu memang penuh gambar. Gambar-gambar ini membangkitkan rasa ingin tahu sekaligus daya imajinasinya. Ia pernah minta dibacakan penjelasan tentang otak. Ia mengangguk-angguk mendengarkan walau bunda tak yakin ia mengerti hehe. Tapi biasanya anak lelaki ini minta dibacakan gambar landscape perkotaan dimana ada adegan kecelakaan tabrakan antara sedan dan bus (tapi kedua kendaraan itu baik-baik saja dan tak ada korban jiwa). Yang bunda perhatikan, kemungkinan ia menyukai gambar itu bukan hanya karena ia terobsesi pada kendaraan melainkan lebih karena adanya cerita dalam gambar tersebut. Cerita yang menghidupkan keterikatannya dengan adegan tersebut. Cerita yang dapat melibatkan emosinya. Dan karena pelibatan emosi itu, ia dapat lebih mudah mengingat pesan yang disampaikan dalam gambar. Nyatanya, penyampaian dalam bentuk cerita memang lebih mudah diterima daripada gambar dan teks datar semata. Inilah mengapa Charlotte Mason (tokoh pendidikan Inggris yang hidup di awal abad 20) mensyaratkan buku-buku yang dibaca anak harus masuk kategori living books.

Apa itu living books?

Mungkin itu yang terbersit di benak Anda. Agar tak keliru, saya kutip pengertiannya dari simplycharlottemason.com :

Living books are usually written by one person who has a passion for the subject and writes in conversational or narrative style. The books pull you into the subject and involve your emotions, so it’s easy to remember the events and facts. Living books make the subject “come alive.” 

Nah, selain ensiklopedia, sore itu Estha minta dibacakan buku yang dikategorikan sebagai living books oleh Ambleside Online (situs yang menyediakan sumber-sumber lengkap metode pendidikan Charlotte Mason). Judulnya Prairie Day (My First Little House Picture Book) karangan Laura Ingalls Wilder. Estha sih dibacakan versi terjemahnya seperti di foto ini

583fd6bdbbea17-45248209l

Ceritanya sederhana. Sangat mengalir dalam menanamkan nilai-nilai kebaikan. Dalam  cerita yang ini, salah satu nilai kebaikannya adalah anak-anak dengan sukarela membantu pekerjaan ibunya menyiapkan makan, juga keberanian Pa bertualang ke daerah yang jarang penduduk untuk mencari tempat tinggal baru. Ilustrasinya detail dan indah. Andainya buku-buku pelajaran anak di sekolah seperti ini, tentu tak ada istilah minat baca anak Indonesia rendah! Nyatanya, di luar negeri ada banyak living books yang dapat digunakan sebagai buku pelajaran geografi, sains, sejarah, dan lainnya. Semoga di Indonesia juga segera ada. Atau mungkin sudah ada tapi bunda belum tahu? Anybody knows?

#GameLevel5

#Tantangan10Hari

#KuliahBunSayIIP

#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

 

Kereta Literasi #4

Kereta Literasi #4

Kamis, 15 Juni 2017 Estha minta dibacakan ulang buku tentang serangga dan buku ativitas stiker kata yang tokohnya Thomas. Sementara bunda membaca ebook 10 Hari Terakhir Bulan Ramadhan Bersama Rasulullah SAW. Yang mau ebooknya , bisa japri saya ya 😊

Screenshot_2017-06-16-14-14-18.png

Screenshot_2017-06-16-14-13-58.png

#GameLevel5

#Tantangan10Hari

#KuliahBunSayIIP

#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

 

Kereta Literasi #3, Gerbongnya​ Sudah Bertambah!

Kereta Literasi #3, Gerbongnya​ Sudah Bertambah!

Hari ketiga, Selasa 13 Juni 2017, Bunda membaca ulang buku Bahasa Bunda, Bahasa Cinta yang ditulis aktivis sekolah alam bu Septriana Murdiani dan komik Pengen Jadi Baik 3 karya Squ alias Ardian Chandra. Komik ini keren lho, ceritanya ringan dan lucu karena mengangkat kehidupan sehari-hari, tapi menohok karena dalam kegiatan harian itu kita sering khilaf menerapkan sunnah Rasul, dan komik ini memberi contohnya.

Sementara Estha minta dibacakan kisah harimau kecil yang menghadapi berbagai ketakutan dalam kehidupan sehari-harinya, namun akhirnya sadar bahwa ketakutan yang dihadapinya itu adalah suatu yang wajar dan bisa di’manage’. Kisah ini secara tak langsung mengenalkan emosi ‘takut’ untuk balita ini. Coba tebak yang mana bukunya? 😉

IMG-20170614-WA0003

Alhamdulillah dengan penambahan ini, gerbong kereta bunda dan Estha kini bertambah, yaay ^^

IMG-20170614-WA0002#GameLevel5

#Tantangan10Hari

#KuliahBunSayIIP

#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

Kereta Literasi #2

Kereta Literasi #2

Di hari kedua, 11 Juni 2017, Estha tertarik melihat mama membaca Kisah Olly: Penyelamatan Penyu dan minta dibacakan juga. Mama juga membaca majalah Tarbawi dan koran Kompas Minggu. Koran di hari Minggu memang menarik karena beritanya tak melulu politik. Ayah, mama, bunda, tante Kania, bahkan Estha ikut membacanya. Walaupun dalam kasus Estha, ‘membaca’ berarti ikut membawa-bawa koran saat tantenya menjadikan koran sebagai properti foto. hehe. Selain koran, bunda membaca e-book Seri Fiqih Kehidupan (4): Zakat karya ustadz Ahmad Sarwat. Lc. Belum selesai jadi belum bisa mendiskusikannya dengan keluarga.

Demikian laporan Kereta Literasi keluarga kami di hari kedua ini ^^

#GameLevel5

#Tantangan10Hari

#KuliahBunSayIIP

#ForThingsToChangeIMustChangeFirst

Materi #5 Bunda Sayang: Menstimulasi Anak Suka Membaca

Materi #5 Bunda Sayang: Menstimulasi Anak Suka Membaca

*Institut Ibu Profesional, Kelas Bunda Sayang, Materi ke #5*

_MENSTIMULASI ANAK SUKA MEMBACA_

🔸🔹🔸🔹🔸🔹🔸🔹

Mari kita mulai dengan bermain peran terlebih dahulu. Bayangkan kita adalah seorang dewasa dengan bahasa yang kita gunakan sehari-hari adalah bahasa Indonesia, belum pernah mengetahui bahasa mandarin kemudian tiba-tiba kita diberi Koran berbahasa mandarin dengan tulisan mandarin semua. Apa yang kebayang di benak kita semua?
Pusing? Tidak tahu maksudnya? Lalu kita hanya melihat-lihat gambarnya saja?

Hal tersebut akan sama halnya dengan anak-anak`yang belum dibiasakan mendengarkan berbagai dialog bahasa ibunya, belum belajar berbicara bahasa ibunya dengan baik, tiba-tiba dihadapkan dengan berbagai cara belajar membaca bahasa ibunya tersebut yang berisi dengan deretan-deretan huruf yang masih asing di benak anak, diminta untuk mengulang-ngulangnya terus menerus dengan harapan anak bisa cepat membaca.

🍒 *KETRAMPILAN BERBAHASA*
Sebelum lebih jauh membahas tentang teknik menstimulasi anak membaca kita perlu memahami terlebih dahulu tahapan-tahapan yang perlu dilalui anak-anak dalam meningkatkan ketrampilan berbahasanya.

🍒 Tahapan tersebut adalah sebagai berikut :

a. Keterampilan mendengarkan ( listening skills)
b. Ketrampilan Berbicara ( speaking skills)
c. Ketrampilan Membaca ( reading skills)
d. Ketrampilan Menulis ( writing skills)

Keempat tahapan tersebut di atas harus dilalui terlebih dahulu secara matang oleh anak. Sehingga anak yang *BISA MENDENGARKAN* ( Menyimak) komunikasi orang dewasa di sekitarnya dengan baik, pasti *BISA BERBICARA* dengan baik, selama organ pendengaran dan organ pengecapnya berfungsi dengan baik.

Mendengarkan dan berbicara adalah tahap yang sering dilewatkan orangtua dalam menstimulasi anak-anaknya agar suka membaca. Sehingga hal ini mengakibatkan anak yang *BISA MEMBACA, belum tentu terampil mendengarkan dan berbicara dengan baik dalam kehidupan sehari-harinya.*
Padahal dua hal ketrampilan di atas sangatlah penting.
Banyak orang dewasa yang menggegas anaknya untuk bisa cepat-cepat membaca, padahal Anak yang BISA BERBICARA dengan baik, pasti akan BISA MEMBACA dengan baik, tetapi banyak yang mengesampingkan 2 tahap sebelumnya.
Pertanyaan selanjutnya mengapa banyak anak bisa membaca tetapi sangat sedikit yang menghasilkan karya dalam bentuk tulisan, bahkan diantara kita orang dewasapun sangat susah menuangkan gagasan-gagasan kita, apa yang kita baca, kita pelajari dalam bentuk tulisan?

Padahal kalau melihat tahapan di atas anak yang BISA MEMBACA dengan baik pasti akan BISA MENULIS dengan baik.
Mengapa? Karena selama ini anak-anak kita hanya distimulus untuk *BISA* membaca tidak *SUKA MEMBACA*. Sehingga banyak diantara kita BISA MENULIS huruf (melek huruf) tetapi tidak bisa menghasilkan karya dalam bentuk tulisan (
MENULIS KARYA)
Terbukti berdasarkan survey UNESCO, minat baca masyarakat Indonesia baru 0,001 persen. Artinya dalam seribu masayarakat hanya ada satu masayarakat yang memiliki minat baca. Berdasarkan studi _”Most Littered Nation In the World”_ yang dilakukan oleh Central Connecticut State Univesity pada Maret 2016 lalu, Indonesia dinyatakan menduduki peringkat ke-60 dari 61 negara soal minat membaca.
Padahal program membaca ini tidak hanya digencarkan oleh pemerintah dalam program literasinya, melainkan juga sudah diperintahkan di dalam salah satu kitab suci agama yang sebagaian besar dianut oleh bangsa Indonesia. Disana tertulis IQRA’( bacalah), perintah membaca adalah perintah pertama sebelum perintah yang lain turun.
Mengapa kita perlu membaca? Biasanya jawabannya klise yang muncul adalah agar kita bisa menambah wawasan kita, bisa membuka cakrawala dunia dll.

Jawaban di atas baik, tapi ada yang kita lupakan tentang tujuan membaca ini yang jauh lebih penting, yaitu agar anak-anak kita lebih mengenal pencipta nya, karena membaca akan lebih membuat anak-anak mengenal “siapakah dirinya”, maka disitulah dia mengenal siapa Tuhannya.

*MENSTIMULASI ANAK SUKA MEMBACA*

Sekarang kita akan belajar bagaimana tahapan-tahapan agar anak-anak kita *SUKA MEMBACA tidak hanya sekedar BISA. Agar ke depannya mereka SUKA MENULIS.*

🌼🌸🌼🌸🌼🌸

Kita akan memulai dengan berbagai tahap ketrampilan Berbahasa.

🍒 *TAHAP MENDENGARKAN*

a. *Sering-seringlah berkomunikasi* dengan anak, baik saat mereka di dalam kandungan, saat mereka belum bisa berbicara dan saat mereka sudah mulai mengeluarkan kata-kata dari mulut kecilnya.

b. Buatlah berbagai *forum keluarga* untuk memperbanyak kesempatan anak mendengarkan berbagai ragam komunikasi orang dewasa di sekitarnya.

c. *Setelkan berbagai lagu anak*, cerita anak yang bisa melatih ketrampilan mendengar mereka.

d. *Bacakan buku-buku anak dengan suara yang keras* agar anak – anak bisa melihat gambar dan telinganya bekerja untuk mendengarkan maksud gambar tersebut.

e. *Sering-seringlah mendongeng/membacakan* buku sebelum anak-anak tidur. Jangan pernah capek, meski anak meminta kita mendongeng/membaca buku yang sama sampai puluhan kali. Begitulah cara menyimak,

🍒*TAHAP BERBICARA*

a. Di tahap ini anak belajar berbicara, kita sebagai orang dewasa belajar mendengarkan. Investasikan waktu kita sebanyak mungkin untuk mendengarkan *SUARA ANAK*

b. *Jadilah pendengar yang baik*, disaat anak-anak ingin membacakan buku untuk kita, dengan cara mengarang cerita berdasarkan gambar, apresiasi mereka.

c. Jadilah murid yang baik, disaat anak-anak kita ingin menjadi guru bagi kita, dengan cara *membuat simulasi kelas*, dan dia menjadi guru kecil di depan.

d. *Ajaklah anak-anak bersilaturahim* sesering mungkin, bertemu teman sebayanya dan orang lain yang di atas usianya bahkan di bawah usianya untuk mengasah ketrampilan mendengar dan berbicaranya.

🍒*TAHAP MEMBACA*

a. *Tempelkan tulisan-tulisan dan gambar-gambar* yang jelas dan besar di sekitar rumah, terutama tempat-tempat yang sering di singgahi anak-anak

b. *Tempelkan tulisan/kata* pada benda-benda yang ada, misalnya, tempelkan kata- “televisi” pada pesawat televisi.

c. Buatlah *acara membaca bersama* yang seru, misalnya perpustakaan di bawah meja makan

d. Sekali waktu, *ajaklah* anak-anak ke pangkalan buku-buku bekas, pameran buku dan toko buku

e. Siapkan alat perekam dan *rekamlah* suara anak kita yang sedang membaca buku

f. Biasakanlah *surat-menyurat* dengan anak di rumah. Misalnya , dengan menempelkan pesan-pesan di kulkas atau buatlah parsi (papan ekspresi) di rumah

g. Dorong dan ajak anak kita untuk *membaca apapun* label-label pada kemasan makanan, papan reklame dan masih banyak lagi

h. Berikan *buku-buku berilustrasi* tanpa teks. Warna mencolok dan menarik akan merangsang minat untuk membaca, sekaligus membangkitkan rasa ingiin tahunya. Selanjutnya berikan buku full teks dengan ukuran huruf yang besar-besar.

i. *Komik* juga menarik sebagai pemancing rasa ingin tahu dan gairah membaca anak (tentunya perlu selektif dalam memilih komik yang tepat).

j. Ajaklah anak *bertemu* dengan pengarang buku, ilustrator, komikus, penjual buku, bahkan penerbit buku.

k. *Dukung hobi anak* kita dan sangkut pautkan dengan buku.
Misalnya, buku tentang perangko untuk anak yang hobi mengkoleksi perangko, buku cerita tentang boneka untuk anak yang suka boneka dan sebagainya

l. *Budaya baca* bisa ditumbuhkan dari ruang keluarga yang serba ada. Ada buku-buku yang mudah diambil anak, ada mainan anak, ada karya-karya anak dalam satu ruangan tersebut.

m. Ajaklah anak untuk *memilih bukunya sendiri*, tapi tentunya dibawah bimbingan kita agar tidak salah pilih

n. *Contohkan kebiasaan membaca* dan mengkoleksi buku dengan sungguh-sungguh dan konsisten

o. *Buatlah pohon literasi keluarga*, caranya:
📌Masing-masing anggota keluarga memiliki pohon dengan gambar batang dan ranting, tempelkan di dinding.
📌Siapkanlah daun-daunan dari kertas sebanyak mungkin, setiap kali anak-anak selesai membaca, tuliskan judul buku dan pengarangnya di daun tersebut.
📌kemudian tempelkan di pohon dengan nama anak tersebut.

Cara ini bisa untuk melihat seberapa besar minat baca masing-masing anggota keluarga kita, hanya dengan melihat seberapa rimbun daun-daunan di pohon masing-masing.

🍒*TAHAP MENULIS*

a. *Siapkan satu bidang tembok* di rumah kita, tempelkan kertas flipchart besar disana dan ijinkan anak-anak untuk menuangkan gagasannya dalam bentuk tulisan atau coretan.

b. Berilah kesempatan dan dorong anak kita untuk *menulis apapun* yang dia lihat, dengar, pegang dan lain-lain

c. *Siapkan buku diary keluarga*, masing-masing anggota keluarga boleh menuliskan perasaaannya di buku diary tersebut, sehingga akan membentuk rangkaian cerita keluarga yang kadang nggak nyambung tapi seru untuk dibaca bersama.

d. *Buat buku jurnal/ buku rasa ingin tahu* anak dari kertas bekas, ijinkan setiap hari anak menuliskan apa yang dia alami apa yang memunculkan rasa ingin tahunya di dalam buku tersebut.

e. *Hiraukanlah* tanda baca, huruf besar, huruf kecil dll, saat anak-anak mulai belajar menulis. Biarkanlah anak merdeka menuangkan isi pikirannya, hasil bacaannya, tanpa terhenti berbagai kaedah –kaedah menulis yang harus mereka pahami. Setelah anak-anak lancar menulis baru setahap demi setahap ajarkanlah berbagai macam kaedah ini.

 

Salam Ibu Profesional,

 

/Tim Fasilitator Bunda Sayang /

 

Sumber Bacaan :

Kontributor Anatalogi Bunda Sayang, Institut Ibu Profesional, Bunda Sayang, Gaza Press, 2014

Pengalaman Bunda Septi dalam mengembangkan ketrampilan berbahasa di keluarganya, Wawancara, Kelas Bunda Sayang, Institut Ibu Profesional, 2017
Andi Yudha Asfandiyar. Creative Parenting Today : Cara praktis memicu dan memacu kreatifitas anak melalui pola asuh kreatif. Bandung : Kaifa. 2012
http://www.supernanny.co.uk/Advice/-/Learning-and-Education/-/4-to-13-years/Help.-My-child-doesn’t-like-reading.aspx